Sandyakala #46: SEPUTAR SASTRA BALI MODERN DAN RANCAGE

Sandyakala #46
SEPUTAR SASTRA BALI MODERN DAN RANCAGE
Jumat, 25 September 2015, pukul 18.30 WITA

Dialog sastra kali ini menghadirkan pembicara kritikus Prof. Dr. Nyoman Darma Putra, M.Litt dan sastrawan Dewa Gede Windhu Sancaya, akan bertimbang perihal perkembangan sastra Bali modern dan upaya Yayasan Rancage pimpinan budayawan Ajip Rosidi, terutama terkait upaya medorong lahirnya karya-karya berbahasa Ibu, tak terkecuali bahasa Bali.

Hadiah Sastra Rancage merupakan salah satu pilar penting penunjang kehidupan sastra berbahasa Ibu di Indonesia, termasuk bahasa Bali. Jika tidak ada Hadiah Sastra Rancage, kemungkinan besar sastra Bali modern tumbuh tidak segayeng saat ini. Sejak lahirnya sastra Bali modern tahun 1910-an, sejarah sastra ini memiliki gap, kesenjangan, atau naik-turun karena sedikitnya karya dan sepinya peminat. Perjalanan sastra Bali modern yang terseok-seok itu boleh dikatakan berlangsung sampai tahun 1980-an.

Sejak tahun 1998 Ketua Yayasan Kebudayaan Rancage Ajip Rosidi memasukkan sastra Bali modern untuk dinilai sebagai penerima hadiah sastra Rancage. Keputusan ini membuat kehidupan sastra Bali seperti memasuki babak baru. Penulis-penulis Bali menyambut anugerah sastra Rancage lewat karya. Mereka menerbitkan buku-buku sastra seperti kumpulan puisi, cerpen, dan novel. Sejak tahun 2000, rata-rata buku sastra Bali modern yang terbit sekitar delapan judul. Walau kecil, tetapi buku-buku itu membuat perkembangan sastra Bali modern cukup stabil.

Setelah 17 tahun diikutkan sebagai penerima hadiah sastra Rancage, sudah ada 20-an sastrawan Bali modern yang meraih hadiah sastra Rancage, baik atas buku yang ditulisnya, maupun atas jasanya dalam pengembangan bahasa dan sastra Bali. Mereka dan karya-karya yang diciptakan adalah tulang-punggung kehidupan sastra Bali modern.

Pada kesempatan dialog ini, Bentara Budaya Bali juga akan mengundang para pemenang Rancage guna berbagi pandangan dan pengalaman.

Sandyakala 46_Darma Putra 3Prof. Dr. I Nyoman Darma Putra, M.Litt., adalah Guru besar sastra Indonesia, Fakultas Sastra Universitas Udayana. Dia menyelesaikan pendidikan doktor di School of Languages and Comparative Cultural Studies, The University of Queensland, Australia, 2003. Bukunya yang baru terbit adalah A Literary Mirror, Balinese Reflections On Modernity And Identity In The Twentieth Century (Leiden, KITLV Press, 2011). Karyanya yang lain adalah Wanita Bali Tempo Doeloe Perspektif Masa Kini (2007), Bali dalam Kuasa Politik (2008), dan Tonggak Baru Sastra Bali Modern (2010). Tulisannya“Getting Organized; Culture And Nationalism In Bali, 1959-1965” terbit dalam Jennifer Lindsay dan Maya H.T. Liem (eds) Heirs To World Culture; Being Indonesian 1950-1965, pp.315-42 (KITLV Press: 2012) dan versi bahasa Indonesia berjudul Ahli Waris Budaya Dunia : Menjadi Indonesia 1950-1965(Denpasar: Pustaka Larasan dan KITLV Jakarta, 2011).

Sandyakala 46_Dewa WindhuDrs. I Dewa Gede Windu Sancaya, M.Hum. dosen Sastra Bali Fakultas Sastra dan Budaya Universitas Udayana ini juga adalah sastrawan peraih Penghargaan Sastra Rancage, melalui buku kumpulan puisi berbahasa Bali “Coffe Shop”. Dosen yang tengah menyelesaikan program doktornya ini dikenal sebagai sastrawan bahasa Bali dengan tema-tema karya yang mencoba mengangkat peralihan antara masyarakat Bali yang agraris-komunal menuju era industri yang lebih individual. Ia juga aktif di berbagai organisasi sosial budaya di Bali, turut membina perkembangan susastra di Bali, termasuk aktif di lembaga-lembaga pemberdayaan masyarakat, khususnya di Bina Antara Budaya, yang menyiapkan pelajar atau mahasiswa Bali untuk berkesempatan memperoleh beasiswa belajar ke Amerika, Eropa dan beberapa negara Asia. Ia juga sering bertindak sebagai editor buku.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s